Jumat, 30 September 2011

jarum suntik

kenapa???? kenapa di dunia ini harus ada yang namanya jarum suntik? apasih untung nya nyakitin badan kita dengan jarum suntik? masukin obat obatan kan bisa lewat macem macem. obat kapsul, obat tablet,dsb. tapi kenapa harus ada yang namanya jarum suntik??! kenapa ngecek darah harus pake jarum suntik? ada yang bisa jawab? "..."

maaf tadi saya sedang emosi tingkat zeus B) jadi di post ini kayaknya aku jadi orang paling informatif atau lebih tepatnya identifying se-dunia-maya deh kenapa? karna aku akan curhat. ahahaha. kisah nya berawal waktu aku masih kecil.. jangan pada tegang~ slow~ dulu waktu kecil aku kan nakal banget, (kata mama ku sih, aku ga ngerasa tapih) jadi kalo aku pas nakal banget mamaku sering bilang "nanti mama suntik loh" padahal waktu itu sepertinya, aku blm begitu takut sama suntikan.. kedua yang membuat aku males atau bisa di bilang trauma itu waktu SD, dulu aku pernah operasi usus buntu sehari sebelum di oprasi kan harus di infus dulu nah mbak perawat ny tuh masih baru biyanget, ketoke dia ga cocok deh kerja jadi perawat kerja di air aja mbak masa dia masang infus aku ga bisa-bisa. aku udah nangis kejer-kejer malah tetep di cubles cubles. katanya sih kurang pas. gatau pas apanya.. jadi seinget ku waktu itu mbaknya nyoba tangan kanan ku, udah 3-5 kali cublesan tetep aja ga pas katanya.. yaudah kata mama ku ganti yang kiri aja. nah pas yang di kiri alhamdulillah yang kedua kali nya udah "pas". Alhamdulillah yah. nah sejak itu aku, ketakutan ku sama suntikan nambah. aku takut kalo perawatnya bilang "gak pas" terus, sudah cukup T.T

dan sejak itu juga aku udah gak pernah disuntik lagi sampe SMA B) dulu di smp aku bisa menghasut guruku supaya ga nyuntik aku, begitu juga di sma. jadi saranku buat orang-orang yang sejenis aku (takut sama suntikan) pintar pintar lah menghasut. karna kalau kalian pintar kalian bakal ngerasain nikmat nya gak disuntik sedangkan yang teman-teman sekolah kalian pada pasang muka melas sambil pegang kapas yang ada titik darahnya. hahaha miris sekali kawan B)

1 komentar: